PEDIGREE ID
Search
Perawatan medis

Rabies pada Anjing & Anak Anjing - Gejala, Tanda, Penyebab & Pengobatannya

rabies symptoms

Rabies adalah penyakit virus mematikan yang, jika tidak diobati, hampir pasti menyebabkan kematian bagi hewan dan manusia. Penyakit rabies pada anjing ini menyerang sistem saraf pusat dan menimbulkan kekhawatiran serius, terutama pada anjing kesayangan kita. Anak anjing sangat rentan terhadap rabies, dan merupakan tanggung jawab kita sebagai orang tuanya untuk mendapat informasi dan mengambil tindakan pencegahan. Artikel ini akan menjelaskan pemahaman dan pencegahan rabies pada anjing.

Apa itu rabies?

Rabies adalah penyakit virus yang serius namun dapat dicegah yang disebabkan oleh virus rabies, yang termasuk dalam keluarga Rhabdoviridae. Penyakit rabies pada anjing ini menyebar melalui kontak dengan air liur hewan yang terinfeksi, biasanya melalui gigitan atau cakaran. Begitu masuk ke dalam tubuh, virus akan menyebar sepanjang saraf menuju sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang). Hal itu dapat menyebabkan peradangan parah dan berbagai masalah neurologis. Sayangnya, jika tidak diobati, rabies hampir selalu berakibat fatal.

Bisakah anak anjing tertular rabies?

Ya, memang benar bahwa anak anjing, seperti halnya anjing dewasa, juga rentan terhadap rabies. Karena sistem kekebalan tubuh mereka yang belum berkembang dan rasa ingin tahu bawaan yang menyertai usia mereka yang masih muda, anak anjing bahkan mungkin berisiko lebih besar tertular virus. Penting untuk diingat bahwa anak anjing sering kali belum menerima serangkaian vaksinasi rabies secara lengkap, sehingga membuat mereka rentan jika bertemu dengan hewan yang terinfeksi. Sifatnya yang suka bermain dapat mengarahkan mereka untuk menjelajahi daerah-daerah di mana mereka mungkin bersentuhan dengan satwa liar yang berpotensi membawa virus rabies.

Penyebab rabies pada anjing

Rabies adalah penyakit virus parah yang mempengaruhi sistem saraf pusat mamalia, termasuk anjing setia kita. Penting untuk memahami bagaimana anak anjing dapat tertular rabies untuk melindungi mereka secara efektif. Berikut adalah penyebab rabies pada anjing:

  • Air liur dan luka gigitan yang terinfeksi: Virus rabies tinggal di air liur hewan yang terinfeksi. Cara paling umum bagi anak anjing untuk tertular rabies adalah melalui gigitan hewan rabies. Hewan liar seperti rakun, sigung, rubah, dan kelelawar sering menjadi pembawa virus. Namun sayangnya, bahkan anjing atau kucing yang tidak divaksinasi pun dapat menjadi sarang dan menularkan virus.
  • Luka terbuka dan kontak air liur: Meskipun kurang umum, virus juga dapat ditularkan jika air liur hewan yang terinfeksi bersentuhan dengan luka terbuka atau selaput lendir (selaput mata, hidung, atau mulut ) dari anak anjing yang rentan.
  • Anjing yang tidak divaksinasi: Vaksinasi rabies tidak hanya sangat efektif tetapi sering kali diwajibkan secara hukum untuk hewan peliharaan. Anak anjing yang tidak mendapat vaksinasi rabies memiliki risiko lebih tinggi tertular virus berbahaya ini. Selalu tanyakan kepada dokter hewan Anda tentang jadwal vaksinasi yang tepat untuk teman muda berbulu Anda.

Tanda dan gejala rabies pada anjing

Rabies adalah infeksi virus serius yang menargetkan sistem saraf pusat. Sangat penting untuk memahami gejala rabies pada anjing pada tahap awal dan tahap akhir karena intervensi yang tepat waktu sangat penting untuk memastikan keselamatan hewan dan manusia di sekitarnya. Baca lebih lanjut untuk memahami apa saja ciri-ciri anjing rabies yang terlihat.

Ciri-ciri anjing rabies

Tanda-tanda anjing rabies mungkin sulit dideteksi karena gejala rabies pada anjing sering kali bersifat umum dan menyerupai penyakit lain seperti:

  • Demam: Suhu yang meningkat dapat menjadi salah satu indikasi awal terjadinya infeksi.
  • Lesu: Anak anjing Anda yang biasanya suka bermain mungkin tampak sangat lelah atau pendiam.
  • Perubahan nafsu makan: Penurunan atau keengganan mengonsumsi makanan dan minuman seperti yang biasa diamati.
  • Perubahan perilaku kecil: Perubahan ini mungkin tidak kentara, seperti tampak sedikit lebih khawatir atau menunjukkan sikap melekat yang tidak biasa.

Perkembangan klinis dan gejala selanjutnya

Ketika virus rabies terus menyebar dalam sistem tubuh anak anjing, ciri-ciri anjing rabies yang lebih jelas akan muncul, seperti:

  • Perubahan perilaku: Rabies dapat menyebabkan perubahan perilaku yang signifikan. Anak anjing yang terinfeksi mungkin menunjukkan:
  • Agresif: anjing rabies akan cenderung menggigit atau membentak seperti biasanya.
  • Gelisah dan hiperaktif: salah satu tanda-tanda anjing rabies lainnya adalah mondar-mandir, kesulitan duduk diam.
  • Disorientasi: Tampak bingung atau tersesat di lingkungan yang familiar.
  • Rasa malu atau sikap tertutup yang tidak normal: Ini mungkin bukan ciri kepribadian anak anjing.
  • Kejang: Kejang adalah gejala neurologis umum pada rabies stadium lanjut.
  • Kesulitan menelan: Rabies dapat merusak otot-otot yang terlibat dalam menelan sehingga salah satu tanda-tanda anjing rabies lainnya adalah:
  • Air liur berlebihan atau mulut berbusa: Karena ketidakmampuan menelan air liur.
  • Kesulitan makan dan minum: Lebih lanjut berdampak pada kesehatan anak anjing.
  • Kelumpuhan: Rabies dapat menyebabkan kelumpuhan progresif. Seringkali, hal ini dimulai dengan kelemahan pada kaki belakang dan secara bertahap menyebar ke seluruh tubuh.

Pencegahan rabies

Pencegahan adalah kunci utama untuk memerangi anjing rabies. Langkah-langkah ini sangat penting:

  • Mendapatkan vaksinasi: Vaksinasi rabies sangat efektif dan biasanya diamanatkan oleh undang-undang. Bawalah anak anjing Anda untuk mendapatkan vaksin rabies pertamanya ketika mereka mencapai usia setidaknya empat bulan, kemudian ikuti jadwal suntikan booster dari dokter hewan Anda.
  • Jauhkan dari hewan liar: Awasi anak anjing Anda di luar ruangan dan hindari kontak dekat dengan hewan asing dan liar, terutama yang bertingkah aneh.
  • Pemeriksaan rutin: Kunjungan rutin ke dokter hewan membantu memastikan vaksinasi anak anjing Anda mutakhir dan mereka menerima perawatan segera jika ada kemungkinan gigitan atau luka.

Pengobatan rabies pada anjing

Sayangnya, begitu gejala rabies pada anjing muncul, hingga saat ini belum diketahui obat yang dapat menyembuhkan kondisi tersebut. Virus ini hampir selalu berakibat fatal. Jika anak anjing Anda digigit hewan yang berpotensi mengidap penyakit gila seperti anjing rabies, segera dapatkan perawatan dokter hewan. Intervensi dini mungkin melibatkan pembersihan luka dan pemberian serangkaian vaksinasi rabies darurat dan imunoglobulin rabies, tetapi hanya jika diberikan sebelum gejala muncul.

Penyakit rabies pada anjing memang dapat dicegah namun berbahaya. Sebagai orang tua yang memelihara hewan peliharaan, kita harus paham dengan ciri-ciri anjing rabies sedari awal sehingga. Pencegahan terbaik adalah dengan memberikan vaksinasi rabies, meminimalkan paparan terhadap hewan liar atau hewan asing, dan segera mencari pertolongan medis jika terjadi gigitan, Anda dapat mengurangi risiko kondisi yang menghancurkan ini secara drastis. Mari prioritaskan perlindungan terhadap hewan berbulu kita dari rabies.

Baca di sini untuk mengetahui kemungkinan penyebab anjing Anda sakit, kecuali rabies dan penyakit umum lainnya

Pendaftaran Voucher Gratis

Klik di bawah dan daftar untuk mendapatkan voucher diskon gratis

Dapatkan Voucher
popup bg
Pedigree imagery
Dapat dibeli di mana

Temukan supplier PEDIGREE®
di dekat Anda!